Katak yang Nyaris Punah Karena Dibikin Jus

Rabu, 6 November 2019, dua puluh ekor menjadi “bintang tamu” di Kebun Binatang Huachipa di Lima, Peru. Katak-katak ini adalah hasil pengembangbiakan di penangkaran setelah beberapa spesies mereka diselamatkan dari habitatnya di Danau Titicaca. Katak yang dipamerkan ini berusia antara 7 bulan sampai 5 tahun.  Menurut Celia Diaz, Direktur Kebun Binatang Huachipa, beberapa ekor katak ini juga sudah dikirim ke Kebun Binatang Denver.

ini memang istimewa. Menurut Smithsonian Channel, Titicaca ini bisa bernafas melalui kulit. Katak endemik Peru ini terancam kelangsungan hidupnya karena danau tempat mereka hidup tercemar polusi dan limbah penambangan ilegal. Di laman  IUCN Red List, spesies ini sudah masuk daftar terancam punah sejak tahun 2004. 

www.denverzoo.org – Joel Sartore/National Geographic Photo Ark

Namun, penyebab paling utama dari ancaman kepunahan ini adalah kepercayaan setempat yang menganggap ini punya khasiat ajaib. Sekian lama katak Titicaca yang punya latin Telmatobius culeus ini diburu untuk dijadikan jus. Kebudayaan Andes percaya ramuan yang dibuat dari ini berkhasiat menyembuhkan asma, bronkitis, lesu, dan lemah syahwat. Di berbagai tempat di ibukota Peru, Lima, jus ramuan katak ini banyak dijajakan.

Dikutip dari laman National Geographic, warga setempat biasa memblender dengan campuran worter dan madu. Meski demikian, belum pernah ada bukti ilmiah bahwa ramuan jus katak ini memang berkhasiat seperti yang disebutkan.

 

Asraria Khudi
Latest posts by Asraria Khudi (see all)
%d bloggers like this: